Sabtu, 22 September 2012

IPSI (Ikatan Pencak Silat Indonesia)

ipsi1

Walaupun di masa penjahan Belanda pencak silat tidak diberi tempat untuk berkembang namun masih banyak pemuda yang mempelajarinya. Jiwa dan semangat kebangkitan nasional semenjak Budi Utomo didirikan mencari unsur-unsur warisan budaya yang dapat dikembangkan sebagai identitas nasional. Melalui panitia persiapan persatuan pencak silat Indonesia maka pada tanggal 18 Mei 1948 disurakarta terbentuklah IPSI yang diketuai oleh mr.Wongsonegoro. Program utama di samping untuk mempersatukan aliran-aliran dan kalangan pencak silat di seluruh Indonesia, IPSI mengajukan program ke pemerintan untuk memasukan pelajaran pencak silat di sekolah-sekolah. Usaha yang dirintis pada periode permulaan kepengurusan ditahun 50an yang kemudian kurang diperhatikan, mulai dirintis dengan diadakanya seminar pencak silat oleh pemerintah tahun1973 di Bogor. Dalam seminar itu di lakukan penetapan istilah bagi seni pembelaan diri bangsa Indonesia dengan nama 'Pencak Silat". Saat itu orang menyebut bela diri ini dengan sebutan berbeda-beda. Pencak berarti gerak dasar bela diri, yang terikat pada peraturan dan digunakan dalam belajar , latihan dan pertunjukan. Silat berarti gerak beladiri yang sempurna, yang bersumber pada kerohnian yang suci murni, guna keselamatan diri atau kesejahteraan bersama,menghindarkan diri/ manusia dari beladiri / bencana. Dewasa ini pencak silat mengandung unsur-unsur olahraga, seni, beladiri dan kebatinan. Definisi pencak silat (PB.IPSI bersama BAKIN tahun 1975 adalah : "pencak silat adalah hasil budaya manusia Indonesia untuk membela/mempertahankan eksistensi (kemandirian) dan integritasnya (manunggalnya) terhadap lingkungan hidup/alam sekitar untuk mencapai keselarasan hidup guna meningkatkan iman dan takwa kepada Allah Yang Esa". Adapun makna dari lambang IPSI adalah :
* Warna dasar putih berarti suci dalam amal perbuatan;
* Warna merah berarti berani dalam kebenaran;
* Warna hijau berarti ketenangan dalam menghadapi segala sesuatu yang menuju kemantaban jiwa karena selalu beriman dan bertauhid kepada Allah Yang Esa secara hikmad dan syahdu;
* Warna kuning berarti bahwa IPSI mengutamakan budi pekerti dan kesejahteraan lahir batin dalam menuju kejayaan nusa dan bangsa;
* Bentuk perisai segi lima berarti bahwa IPSI berasaskan landasan idiil Pancasila serta bertujuan membentuk manusia Pancasila sejati;
* Sayap garuda berwarna kuning berototkan merah berarti kekuatan bangsa Indonesia yang bersendikan kemurnian, keluruhan dan dinamika;
* Sayap 18 lembar, bulu 5 lembar+4 lembar+8 lembar berarti tanggal berdiri IPSI adalah 18 Mei 1948. Sayap 18 lembar terdiri dari 17+1 berarti IPSI dengan semangat proklamasi bersatu membangun negara;
* Untaian 5 lingkaran berarti bahwa IPSI melalui olahraga merupakan ikatan peri kemanusiaan antara berbagai aliran dengan memegang teguh asas kekeluargaan, persaudaraan dan kegotongroyongan;
* Ikatan pita berwarna merah putih berarti bahwa IPSI merupakan ikatan pemersatu dari berbagai aliran pencak silat, yang menjadi hasil budaya yang kokoh karena dilandasi oleh rasa berbangsa ,berbahasa dan bertanah air Indonesi;
* Gambar tangan putih didalam dasar hijau menggambarkan bahwa IPSI membantu negara dalam bidang ketahanan nasional melalui pembinaan mental/ fisik agar kader-kader IPSI berkepribadian nasional serta berbadan sehak, kuat dan tegap.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Eyang Ki Ngabehi Suro Diwiryo

image002 ggg aaaaa ki ngabehi suro diwiryo

Eyang & Murid2nya

Eyang And Muridnya
123